Rabu, 31 Oktober 2007

Hari Akhir Oktober

Esok masuk 1 November. Bulan kedua terakhir untuk tahun 2007. Akhir tahun hampir tiba. 2007 bakal berakhir. Tak lama lagi. Pejam celik. Pejam celik.

Naa.. Aku bukan seorang yang terlalu mengikut perasaan. Walaupun kadang-kadang aku begitu. Tetapi untuk masa depan, aku selalunya fikir untuk lakukan yang terbaik bagi aku menjadi anak yang baik untuk mak ayah aku.

Laut ada pasang surut. Hidup ada up and down. Langit tak semestinya cerah - Ah, aku dah hafal perumpamaan-perumpamaan seperti ini. Dah jelak.

Yang pastinya, cinta, hidup, selalunya menuntut pengorbanan yang bukan sedikit.

Jumpa lagi nanti.

Ahad, 28 Oktober 2007

Pupus

Aku berada di dalam dilema bilamana ada antara kawan-kawan perempuan aku yang bujang, comel, bekerja bagus, cantik, molek dan mempunyai masa depan yang cerah - sedikit sebanyak mengadu pada aku - mana nak cari teman-lelaki?

Well, they're not desperate sangat pun nak cari teman-lelaki untuk berkahwin, let say next year. Sebab perkataan KOMITMEN sangat menakutkan kaum adam, so I have to put that disclaimer here.

By the way, aku bukan match-maker. Yalah. Kalau apa-apa jadi nanti, takut pula mereka salahkan aku. I'm just trying to help.

Aku pun browse direktori dalam telefon bimbit untuk menyenarai-pendek calon-calon teman-lelaki untuk kawan-kawan aku itu. Manalah tahu ada nombor telefon kawan-kawan lelaki aku yang bujang yang bekerjaya tetap, kacak dan mempunyai masa depan yang cerah di dalam telefon ini.

Dah kahwin, dah bertunang, dah ada girlfriend, aku keluarkan dari senarai. Buat senarai pendek - lelaki-lelaki bujang sahaja. (Naga, kau telah out dari senarai ya!)

Lelaki-lelaki bujang - tak ada teman wanita, bekerjaya tetap, kacak, gentleman dan mempunyai masa depan yang cerah - di dalam direktori aku kurang dari 10 orang. Tolak 2-3 nama-nama yang aku tak sanggup nak telefon atas sebab-sebab munasabah. Ehehe.

Tinggallah beberapa nama. Kemudian, tengok umur pula, atas 26 tahun - Nil. Zero. Ceh! Macam mana nak match-maker kan dengan kawan-kawan perempuan aku?

Lalu aku buat kesimpulan untuk memberitahu kawan-kawan yang mahu teman-lelaki itu. Bahawasanya: lelaki yang kacak, bujang, berumur lebih dari 26 tahun, bekerjaya tetap dan mempunyai masa depan yang cerah. Sudah pupus. Dalam direktori telefon aku.

Er, kawan-kawan - mahu aku iklankan? ;-) Haha.

Rabu, 24 Oktober 2007

Crush

Define Crush :
a strong but temporary attraction for someone.


Tak adalah. Aku bukan mahu bercerita aku ada crush dengan sesiapa pun sekarang ni. (Matilah kalau buat confession!)

Cuma pada hari-hari cuti raya minggu lepas. Sewaktu memandu di kawasan rumah, aku terpandang seseorang yang aku kenal sangat semenjak usiaku 11 tahun. Berdiri di depan rumahnya dan bertertawa dengan rakan-rakan. He just a crush. My crush.

Dunia kecil aku sempit. Dia sahajalah lelaki paling kacak dalam hidup aku buat masa itu. Tetapi aku cuma the ugly duckling. Manalah dia nak pandang, ye tak? Dia, tentulah mengejar si cantik manis berkulit putih mulus dan rambut panjang bertocang dua. Aku? Si ulat buku yang comot hanya duduk di perpustakaan mengulit buku pada waktu rehat.

Tapi kami rapat. Itupun sebab dia nak tiru kerja rumah aku. Biasalah tu. Sehinggalah di sekolah menengah pun. Kami tetap bertegur sapa, walaupun tak rapat macam dulu-dulu. Dia makin dewasa dan makin kacak. Dan bertukar ganti teman-wanita. Aku pula, masih si pustakawan comot.

Sekarang ini, rasa crush dah lama hilang. Sejak bila aku tak pasti. Lama dah. Cuma bila terpandang dia waktu aku memandu di kawasan rumah, cuti raya lalu. Aku teringat hal ini dan senyum sendiri. Cerita terbarunya yang aku dengar. Sudahpun bertunang.

Dia masih kacak seperti dulu. Cuma.. cuma.. berisi 2 kali ganda dari dulu. Ibaratnya dulu badannya lebih kurang Fahrin Ahmad. Sekarang ni double Fahrin Ahmad. Fehhhh...

Nasib baik tak jadi boyfriend aku kan? Ahaks!!

Isnin, 22 Oktober 2007

Minta Perhatian

Membaca tulisan adik-adik aku di blog ini, sering membuat aku tertawa besar dan tersenyum. Tulisan jujur yang lahir dari hati mereka.

Entri ini berjaya menarik perhatianku. ;-)

Mencari perhatian. Attention seeker. Nyeiiah, siapa tak mahu perhatian?

Tak semua lelaki DAN perempuan adalah attention seeker. Maksudnya, yang gila-gila perhatianlah. Tetapi, OF COURSE - sedikit perhatian dari orang sekeliling, terutama orang tersayang adalah dihargai. ;-)

Dan siapa kata lelaki tak suka/mahu/hendakkan perhatian? Tak mahu dimanja? Tak mahu dibelai? Kadang-kadang mereka pula yang melebih-lebih. Phhwwtt. :-p Mengada-ngada tak?

Tapi..

Kalau perempuan minta lebih perhatian, tak mengapalah. Sebab perempuan nampak comel waktu bermanja-manja mahukan perhatian.

Kalau mengada-ngada pun, selalunya.. nampak comel juga. Dan seksi. ;-) Ihiks!

Sabtu, 20 Oktober 2007

Tak Mahu Buat Dosa

Wah~ jangan muntah-darah bila baca tajuk ini. Ye. Aku tahu aku bukan baik, alim dan warak.

Tapi bulan Syawal ini, tak mahulah aku buat dosa pada orang lain. Kan, bulan Raya ni bulan mulia, di mana semua orang saling memaafkan dan menghilangkan dosa orang lain terhadap kita. Kosong, kosong ye? Bak kata kawan aku.

Jadi, minta maaf, emak dan ayah. Aku tak mampu untuk ke rumah-rumah makcik-pakcik dan saudara-mara yang mana selalunya akan bertanya tentang jodoh aku. Dan aku bukan seorang yang baik - sama ada aku akan mengeluarkan ayat kurang manis ataupun mereka akan dimaki secara hebatnya di dalam hati - which is, dosa kepada orang juga kan?

Oh. Ini juga merupakan alasan untuk mengelat dari mengikut emak dan ayah beraya di rumah saudara mara. Ihiks! :-p

But I guess I'm old enough to tail 'em, aight?

Ya. Di kampung hari itu. Aku ikut mak dan ayah beraya di salah sebuah rumah saudara yang jauh. Bau-bau bacang ke mangga ke, aku tak pasti. Mereka tidaklah bertanya pasal jodoh aku - since tak berapa kenal. Tetapi, yang memalukan ialah - aku dapat duit raya. What the ....? Aku bawa duit raya ok! Nak bagi-bagi kat anak-anak mereka!! Instead aku yang dapat duit raya?? How embarrassing!!

Isk.

Isnin, 15 Oktober 2007

Selepas Raya

Raya ketiga. Di KL. Bosan. Baru daftar sebagai ahli Facebook sebab kebosanan. Nampak lebih 'sejuk' sedikit dari Friendster. Hihi.

Siapalah yang rajin nak update blog waktu hari raya?

Aku. Hampir-hampir. Nyaris mahu update blog di hari raya pertama. Sebabnya, aku lambat bertolak balik Melaka - kereta ada masalah. Biasalah kereta lama.

Tapi, nasib baik tak update. Laptop dah simpan dalam beg. Malas nak keluarkan. Elok juga tak update. Waktu tengah marah, bengang dan emosi.

Oh. Lupakan cerita update blog di hari raya pertama dan kereta.

Sebulan tak makan waktu siang. Bila tiba raya pertama, menjamah ketupat dan lemang buat perut aku meragam. Macam menolak makanan keluar dari dalam perut. Melalui mulut. Bukan. Aku tidak ada penyakit Bulimia. Tetapi perut seolah tidak menerima makanan yang aku telan. Uwek. Uwek.

Tak dapat menikmati makanan sangat untuk dua hari raya pertama. Tapi tadi waktu makan malam, TER-tambah nasi dua kali. Damn! Plan nak kekalkan berat badan 48kg boleh hancur macam ni.

Tengoklah berat badan seminggu selepas raya ni nanti.

Khamis, 11 Oktober 2007

Sebelum Cuti

Ini entri terakhir sebelum Aidilfitri.

Esok, walaupun ada akses internet di rumah. Aku rasa tak boleh nak update blog. Esok akan sibuk untuk masak-memasak juadah Aidilfitri. Ok. Ok. Aku 'mungkin' tidak masak, tetapi aku tolong mak aku memasak. OK?

Esok, aku bercuti sehingga 17hb. 18hb aku kembali bekerja. Jika aku rajin, aku tulis blog waktu cuti di rumah. Jikalau aku rajinlah~

Cukup setakat ini, aku mahu ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri. Mohon maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki. Atas setiap tutur kata terkasar bahasa dan terkeji. Minta halal makan minum yang diberi. Semoga berbahagia dan dirahmati Allah di Aidilfitri.

Hingga nanti, jaga diri baik-baik. Jangan memandu dalam keadaan mengantuk. Moga bergembira di hari lebaran. Salam.

Selasa, 9 Oktober 2007

Salahkah Aku

Ada orang buat salah, tetapi susah sangat nak mengaku salah. Lepas itu, boleh pula salahkan orang lain. Ha. Bunyi macam terkena pada batang hidung sendiri kan?

Aku memang selalu buat salah. Tetapi selalunya, aku akan mengaku salah. DAN meminta maaf.

Itulah. Bila ungkapan maaf terlalu mahal harganya. Hati terluka, siapa boleh ubatkan? {sambil nyanyi lagu Sorry Seem To Be The Hardest Word}

...

Dah! Banyak sangat entri melankolik aku. Aku manusia biasa. Aku tak boleh nak sembunyi bila aku rasa gembira, romantik, marah atau sedih. Nanti orang bilang aku hipokrit.

Dekat-dekat nak raya ni, rasa sedih dalam hati ini timbul bukan sedikit. Insaf. Kesal. Bersalah. Dan 1001 perasaan yang bercampur baur. Tidak terkecuali gembira - sebab raya - mestilah nak gembira, kan?

Kata orang, jangan fikir sangat rasa sedih tu. Tak elok untuk kesihatan. Tetapi, simpan dalam hati semua rasa itu, elok untuk kesihatan ke?

Orang mahu lihat aku gembira. Tetapi tak mahu tahu bila aku sedih. Susahlah aku nak hidup macam tu. Aku hanya manusia biasa. Aku tak boleh jadi sempurna macam tu. Senyum sepanjang masa.

Tetapi tidaklah aku mahu berdukacita sepanjang masa pun. Tidaklah aku menangis setiap saat pun.

Cuma aku hanya manusia biasa. Rasa sedih, sukar untuk aku elakkan, untuk aku sembunyikan. Pula tu aku ini manusia pemendam. Aku sukar sekali nak beritahu, sebab musabab kesedihan aku. Yet, aku ini perempuan. Tanpa sebab kukuh pun, aku boleh bersedih.

Tengok iklan raya petronas pun nak menangis~ Huhu.

Dah. Jangan fikir bukan-bukan. Buat saja jenaka untuk aku tertawa. Peluk aku untuk damaikan jiwa. Senyum untuk aku rasa bahagia.

Sedih akan hilang dengan sendirinya.

Aku sayang kamu semua. Muah!

Isnin, 8 Oktober 2007

Kemaafan Dendam Terindah

Bulan Ramadhan bulan mulia. Bulan Syawal pula untuk bermaafan (walaupun sepanjang tahun, kita boleh saling maaf bermaafan, tetapi Syawal menjadi kes istimewa). Mencari redha. Menyuci dosa.

Aku selalunya yang memendam terlalu lama. Menyimpan amarah di dalam jiwa. Menjadi barah dendam yang memakan hati, hari demi hari. Tanpa aku sedari ianya hanya menyakiti diri aku sendiri.

Sedangkan melepaskan segala yang telah berlalu itu rupanya melegakan. Menenangkan jiwa. Menghapuskan prasangka. Menyucikan dosa.

Dia menghantar e-mail pada saat amarahku di tahap surut hampir hilang. Memohon maaf. Dia sanggup meletakkan ego di bawah kaki dan yakini aku - memaafkan dosanya yang paling menyakitkan hati aku. Mencederakan emosi. Mengubah diri aku - menjadi pendendam agung.

Aku tewas dalam kelembutan. Nyatalah dendam aku tidak berpanjangan. Dendam yang pernah membuat aku terfikir sehingga sanggup menghapuskan dia dari muka bumi. Akulah sebenarnya yang berdosa. Ampuni aku.

Sempena bulan Ramadhan mulia ini dan Syawal yang bakal menjelang, aku redha memaafkan segala dosa-dosa kamu terhadap aku. Aku redha demi ketenangan jiwa serta menyucikan dosa.

Aku mahu jadikan dendam aku indah dengan kemaafan.

Sabtu, 6 Oktober 2007

Awek Romantis

Tifani Teh bilang aku awek romantis. *blushing*

Definasi romantik alias romantis ini luas. Hanya dia yang tahu sejauh mana romantisnya aku dalam cinta.

Walaupun aku awek romantis(?). Aku tidaklah mendamba lelaki romantis yang menjemput dan menghantar aku pulang tiap kali kami keluar. Kadang-kala aku menjemput dia di rumah. Aku tidak mengharap dia membawa aku ke restoran mewah. Kadang-kadang makan burger kongsi berdua pun dah cukup indah. Aku tidak meminta coklat dan bunga. Tidak meminta hadiah. Tidak meminta ucapan sayang setiap saat waktu.

(Walaupun kadang-kala, sekali-sekala, mahu juga dilayan sebegitu. Hihihi.)

Romantiskah aku?

Aku tidak tahu. Cuma yang aku tahu, untuk menunjuk sayang aku. Aku 'kan membelikan dia apa-apa walaupun bukan hari istimewa (bila ada mood dan bajet). Aku manjakan dia dengan perhatian. Aku sentiasa beritahu, aku sayangkan dia.

Ceh! Romantik la pula entri ni. Jangan ada yang muntah yach?

Selasa, 2 Oktober 2007

Lagu Raya, Iklan Raya

Memang lagu raya ni nostalgiknya dengan aku. Ya lah. Orang yang tidak teruja balik kampung beraya, lagu raya sajalah yang mengujakan aku dan adik beradik.

Tetapi, tak adalah hari pertama puasa dah pasang lagu raya - macam kawan-kawan aku di sini. Teruja sangat nak raya nampak? Puasa tu buat dulu. Tahulah zaman canggih ni, lagu raya boleh di dengar di corong speaker komputer saja.

Aku kira, aku lagi teruja bila dapat dengar lagu raya di corong radio. Adik beradik aku pun macam tu. Bila dengar lagu raya di radio, sibuk nak kuatkan volume. Mak aku pun sama. Feel dia lagi seronok bila dapat dengar lagu raya di radio sebab ianya tidak dijangka. Kalau di komputer kan boleh tahu lagu apa lepas ni and so on. Rasa teruja tu dah hilang. Walaupun punya koleksi lagu raya di dalam cakera keras komputer ini. Tak seronok dengar di komputer. Baik aku layan CD Anuar Zain yang baru aku dapat ini. Ihiks!

Selain dari lagu raya di corong radio, perkara tentang raya yang mengujakan aku ialah iklan raya.

Iklan raya dari Petronas, Telekom (Sekadar menyebut beberapa nama) belum keluar di TV lagi kan? Alahai. Aku seronok tengok iklan-iklan raya. Kelakar ada, sedih ada. Macam cerita pendek yang kau boleh dapat moral dari situ. Haha.

Iklan raya tahun lepas yang sangat aku minat ialah iklan dari PNB. Boleh tengok di sini.
Hari ini, hari yang kau tunggu..
Mana baju..? Mana baju..?

Comel sangat iklan ini. I liiioookkkeee..!!

Baru-baru ini aku terima iklan Raya Proton di email. Aku percaya kalian dah tengok. Ada hantu ok! Hahaha. Kelakar tu kelakar juga. Tapi, bila pandu kereta seorang, mulalah aku fobia. Manalah tahu ada penumpang. Damn it!

Kalau ada hantu nak naik kereta aku, aku nasihatkan tak payahlah. Kereta kancil aku tak ada tali pinggang di tempat duduk penumpang belakang.

Cerita Lama Amyz