Sabtu, 25 Ogos 2007

Hati Berbentuk Geometri

Ia bersegi-segi.
Boleh dibahagi-bahagi.
Tapi
Ia rapuh seperti hablur-hablur ais yang mencair di jari.

Hati berbentuk geometri.
Jarang ia dihargai.
Kerana ia biasa diperhati.
Dan ia menangis sendiri.

Jumaat, 24 Ogos 2007

Cita-Cita

Ingat tak waktu di zaman persekolahan, kita diberi sekeping kad untuk mengisikan tiga pilihan jawatan yang ingin kita pegang waktu dewasa?

Macam-macamlah kawan-kawan aku tulis di situ cita-cita pilihan mereka. Doktorlah, Saintislah, Juruteralah. Yang bagus-bagus belaka.

Tiga pilihan aku (ini waktu sekolah rendah tau!); Arkitek, Pereka Fesyen dan Cikgu. Cikgu menjadi pilihan yang ketiga dan sebabnya dituliskan di situ; untuk mendidik anak bangsa menjadi orang yang berjaya. Sebenarnya, waktu itu dah tak tahu nak jadi apa. Jadi doktor macam besar sangat cita-cita tu. Almaklumlah, bukan pandai sangat. :-p Haha.

Arkitek itu pula aku pilih sebab dalam drama-drama TV aku lihat, macam senang saja kerjanya. Lukis-lukis pelan petak-petak sahaja. Tambah pula aku memang gemar melukis. Haha. Tak fikir perkara-perkara itu perlukan pengiraan segala. Poyo betul. Bila dah di sekolah menengah baru tahu jadi Arkitek bukannya mudah.

Disebabkan suka melukis juga, aku tertarik untuk meletakkan Pereka Fesyen dalam pilihan cita-cita yang kedua. Masa kecil-kecil dulu selalu ikut emak pergi ke rumah makcik jahit baju untuk keluarga aku. Tengok dan teliti fesyen baju yang orang lain hantar ke rumahnya.

Hah. Maka tidak hairanlah mengapa aku suka bergaya, kan? ;-)

Bila mengambil jurusan akaun di sekolah menengah, menyebabkan permohonan aku ke kursus rekaan fesyen UiTM ditolak mentah-mentah. Maka aku pun terlontar ke kolej swasta mengambil kursus IT. Kecewa jugalah sedikit. Sedikit sahaja. Tak banyak.

Sekarang ini, aku hanya seorang pengaturcara marhaen yang menggemari melihat-lihat rekabentuk bangunan dan rumah. Itu saja yang aku buat sementelah tak dapat menjadi seorang Arkitek.

Juga gemar melihat (lihat, bukan ikut) fesyen pakaian terkini di majalah, fesyen artis di karpet merah dan memerhati gaya setiap wanita yang ke kompleks membeli belah. Kadang-kadang aku mencebik pada mereka yang berpakaian tak kena tempat. Aku gelar mereka mangsa fesyen. Tak dapat jadi Pereka Fesyen, jadi pengkritik fesyen separuh masa di kompleks membeli-belah pun tak apa. Haha.

Khamis, 23 Ogos 2007

Kenapa Menulis Dalam B. Melayu?

Mula-mula sekali, aku tak mahu guna perkataan 'Bahasa Malaysia'. Aku bukan 'racist', tetapi aku berdiri di bumi Malaysia, bercakap dalam bahasa Melayu. Bukan Bahasa Malaysia.

OK. Kembali kepada topik asal.

Ada seorang pembaca pernah beritahu aku; isteri saya suka baca blog awak kerana bahasanya. Oh. Sesungguhnya aku rasa sangat terharu. Terima kasih. Kerana adanya peminat, aku terus menulis. Tak sanggup menghampakan mereka semua. Haha. Ya. Maafkanlah kekejian aku yang hina ini.

Bahasa Melayu adalah bahasa yang indah. Bait-bait yang dirangkai antara satu sama lain membentuk satu ayat seringkalinya mempersonakan aku. Aku teruja menggunakan perkataan-perkataannya, cuba mengarang dan menyusun ayat agar menjadi ayat yang baik dan cantik. Itupun setelah banyak belajar dan membaca.

Aku suka membaca tulisan mereka yang mementingkan tatabahasa dan susunan ayat yang baik. Di buku, di majalah, di akhbar malahan di blog juga.

Lagu-lagu puisi selalu mejadi pilihan untuk halwa telinga. Aku terpesona. Khayal dibuai ayat-ayat indah. Tenggelam dalam imaginasi.

Cantik. B. Melayu ini cantik. Aku bangga menulis menggunakan B. Melayu yang betul dengan betul. Tetapi, jika salahguna jadi bencana bahasa. Tak sker taww! Uh, rosaknya!

Owh. Kecuali, jika aku marah-marah - aku tak suka B. Melayu yang cantik ini menjadi buruk lagi hodoh. Waktu itu, aku rela marah-marah dan menyebut perkataan-perkataan Inggeris, yang kau tahu apa dan mengapa. :-)

Rabu, 22 Ogos 2007

Jerat

Makin lama dia makin rapat. Tak mampu aku meloloskan diri aku dari panahan cintanya. Cinta yang lama aku damba. Sinari aku dengan suatu yang bernama kebahagiaan.

Tetapi, rupanya cinta itu satu jerat. Jerat yang membelit-belit leher aku. Seterusnya menghalang aku bernafas. Dan aku kian tersekat.

Lari. Lari. Cuba berdiri dan lari.

Tapi kakiku bergari.

Dia tersenyum di situ. Mendepangkan tangannya cuba mendapatkan aku. Cuba mendakapku. Makin dekat. Seinci kemudian, pelukannya erat. Aku menutup mata. Menahan airmata. Kerana aku tahu, jerat cintanya menjamah tubuhku selepas ini.

Selasa, 21 Ogos 2007

Semua Itu di Sini

"Semua itu di sini," Ujar kawan aku, Cik A dengan jari telunjuk menunjuk kepalanya, merujuk kepada otak.

Aku faham maksudnya. Walaupun tiap kali dia quote ayat tersebut dalam situasi apa pun, kami akan tertawa.

Lalu teringat satu cerita. Tentang seorang lelaki yang menaiki keretapi dan keretapi itu tergelincir dari landasan. Dia terperangkap di dalamnya. Dia ingat dia tempat yang dia terperangkap mungkin dekat dengan dandang keretapi, kerana dia terasa sangat panas. Dia berkata dalam hatinya, matilah aku kejab lagi. Panasnya. Panasnya. Berulang-ulang kali. Akhirnya dia mati.

Sekumpulan penyelamat menemui mayat lelaki itu merasa pelik bagaimana lelaki boleh mati hanya kerana terperangkap di dalam tempat barang.

Semua itu di sini, ujar kawan aku menamatkan cerita sambil menunjuk jari telunjuk di kepalanya, memberi maksud yang perkara boleh terjadi mengikut apa yang kita fikirkan.

Kita perlu adaptasi perkara-perkara positif di minda setiap hari. Jika fikir negatif saja, negatiflah yang kita terima. Nama samarannya ialah keyakinan diri.

Dahulu. Zaman bercinta dahulu. Aku pernah berkata setiap hari, setiap minit bilamana teringat pada si dia, yang si dia akan meninggalkan aku. Satu hari ianya menjadi kenyataan. Menyesal tak sudah. Haa.. itulah natijahnya berfikir negatif.

Begitulah. Aku mahu fikir yang positif sahaja. Setiap hari. Kata pada diri sendiri. Tanamkan dalam minda. Yang aku ini bijaksana, cun, comel, bergaya, slim, bf-tak-akan-cari-gf-lain dan lain-lain lagi. Kan? ;-)

Kawan aku, Cik A mengadu pada kami. Dia rasa sakit perut, lemah badan, sakit pinggang dan lain-lain simptom PMS. Aku pandang dia sedikit simpati, selebihnya tak berapa simpati.

"Semua itu di sini. Cik A. Di sini." Jari telunjuk aku menunjuk kepala aku depan-depan muka dia.

Haha.

Khamis, 16 Ogos 2007

Kenapa Wanita Sukar Membaca Peta?

Pada satu hari, di hari Sabtu, tidak berapa lama dahulu. Sekumpulan anak muda terdiri dari 2 gadis sunti dan 3 jejaka idaman Malaya sedang enak-enak menikmati makan tengahari di kompleks membeli-belah terkemuka di Kuala Lumpur.

Gadis A : Err.. macam mana nak pergi Rawang dari sini? (merujuk kepada MidValley)

Lelaki A : Kau tahu NKVE? Dari sini ke NKVE guna Kerinchi Link?

Gadis A : Err.. (Geleng kepala)

Lelaki B : Kau tahu jalan nak ke Uptown?

Gadis A : Err.. (Geleng kepala)

Lelaki A dan B mencuba sedaya upaya menerangkan nama-nama jalan dan lebuhraya baru sekitar Kuala Lumpur untuk ke Rawang dengan menggunakan NKVE, tetapi si Gadis A tidak mendapat sebarang klu. Wajah Gadis A tampak blur dan keliru. Sehingga Lelaki-lelaki itu menjadi simpati terhadapnya.

Gadis B : Heyy, kau tahu jalan nak ke OU atau IKEA tak?

Gadis A : Haa!! Tahuuuu..!! (Riak wajahnya bertukar menjadi cerah dan Gadis B menerangkan jalan ke NKVE dengan menggunakan IKEA sebagai landmark)

Lelaki A, B dan C : Laaaaaa... (tepuk dahi berkali-kali)

Lelaki B : Sebut LDP dah tadi, IKEA juga yang dia kenal.

Lelaki C : Nak beri direction kepada wanita, perlu gunakan kompleks membeli-belah sebagai landmark rupanya.

Jadi lelaki-lelaki itu mendapat satu pelajaran baru bagaimana mahu memberi direction kepada wanita. Satu pelajaran yang berguna di masa depan.

Ini menjelaskan teori Allan dan Barbara Pease, mengapa wanita sukar membaca peta.

Walau bagaimana pun, si Gadis A itu memang blur. Dia suka sangat sesat-sesatkan dirinya walaupun dah diberi arahan jalan yang jelas. Dia juga suka menelefon dua-tiga orang kawan yang berbeza untuk bertanya direction untuk ke suatu tempat.

Rabu, 15 Ogos 2007

Budi Bahasa Budaya Kita?



Lencana ini hanya hiasan di kolar jaket aku. Tak memberi sebarang impak.

Humm.. Aku tiidak berapa terpengaruh dengan kempen ini untuk jadi seorang yang lebih berbudi bahasa idaman semua mak mertua.

Bila aku memandu. Budi-bahasa aku selama ini terpelihara baik, hilang entah ke mana. Tapi ianya berlaku bila pemandu lain tidak berbudi-bahasa terhadap aku. Bila dia tidak berbudi, aku pun tidak berbahasa. Barulah adil.

Eh, tidak juga.

Aku cepat hilang sabar bila terpaksa menunggu. Menunggu adalah pembaziran masa. Membazir adalah kawan syaitan. Masa yang banyak aku boleh peruntukan dengan membuat suatu perkara yang berfaedah. Baca buku misalnya. Menulis lebih baik dari menunggu dan membuang masa.

Bila sabar aku hilang, mulalah aku marah dan aku mengaku I have really bad temper.

Bila aku marah, hmm... Hilanglah segala budi-bahasa yang menyebabkan semua orang yang berdosa mendapat natijahnya.

Puncanya di sini; aku cepat hilang sabar. Hilang sabar, hilang budi-bahasa. Eleh. Semua orang pun begitu juga kan? Sekurang-kurangnya aku mengaku. Phhtttwwww~

Selasa, 14 Ogos 2007

Cari & Berita

Kalau mereka mahu cari aku. Mereka boleh google saja. Tak susah mencari aku. Jika kau benar-benar mahu mencari. Tapi, tak mengapa jika tak punya URL baruku. Bila rindu, sebut-sebutlah namaku selalu. Hihi.

OK. Berhenti bercakap tentang aku. Aku mahu bercerita tentang isu semasa supaya menjadikan aku selalu berada "in-trend".

Jika kalian menonton berita semalam. Kalian dapat lihat berita ini. Aku mengaku aku tak menonton berita semalam, kerana berada di luar rumah. Aku cuma dapat tahu berita ini dari kawan aku yang selalu baca suratkhabar dan menonton berita tadi. Ya. Tadi.

Eh, ada iklan kuruskan badan secara selamat 10kg dalam 30 hari di bawah halaman berita yang aku link-kan itu. Menarik juga iklan tu.

Tapi aku tak mahu sentuh berita itu dengan mengatakan betapa pilunya hati aku melihat mangsa-mangsa yang terkorban. Aku batukan hati aku. Sebab, jika aku menangis atau berteriak atau marah-marahkan syarikat bas ekspres tu, tak guna lagi semua itu. Segalanya telah berlaku.

Hari-hari pun di jalan raya ada kemalangan apa. Tercium belakang kereta orang pun boleh buat sesak berjam-jam. Percayalah dalam lima hari bekerja, aku akan terserempak dengan tiga kali kemalangan.

Yang terlibat dalam kemalangan itu satu hal. Kalau terlanggar di tengah jalan, di tengah jalan itulah mereka bertengkar atau diskusi cari penyelesaian. Bukan tak boleh ke tepi dahulu. Penontonnya pula perlahankan kereta dan suka nak perhati. Mungkin nak ambil nombor bertuah (Bertuah apa kalau dah kemalangan? Sial adalah). Tapi itulah Kuala Lumpur. Orang Malaysia. Kurang kesedaran sivik. Bodoh!

Bosan!

Isnin, 13 Ogos 2007

Materialistik

Heyy! Bila aku sebut materialistik. Aku bukan melabel wanita sahaja. Lelaki masa kini pun materialistik. Mereka memikat wanita yang bergaji besar, kereta besar. Pendek kata semuanya yang besar-besar. Sebab dunia berubah.

Dunia waktu ini semua kena guna duit. Tak ada duit, tak boleh hidup. Siapa yang mahu berkawan dengan kita jika kita hanya punya kejujuran dan keikhlasan? *Ada? Ada? Kamu di luar sana, sila tunjukkan dirimu.*

Ini realiti. Mahu tak mahu, kita kena ikut arus perdana. Duit adalah segala-galanya. Perlu kita puja, kejar dan cari! Itu kenyataannya.

Setakat gaji bawah RM2 ribu, lepas bayar semua hutang-piutang PTPTN, kereta, rumah sewa dan kad kredit. Yang tinggal, serdak-serdak sehingga hujung bulan. Nak belanja teman-wanita/lelaki pun fikir beratus-ratus kali.

Jadi aku pun tergolong dalam manusia-manusia yang mengejar wang dan harta. Bagi aku, harta benda dunia ini, selagi bernyawa, kita perlu mencarinya. {Aku mahu masukkan unsur-unsur moral dalam blog aku; aku mahu tulis sekali di sini} Namun tidak lupa untuk beramal-ibadat. Bak Sabda Rasulullah; Bekerjalah seolah-olah kamu hidup seratus tahun lagi, beramallah seolah-olah kamu mati keesokkan harinya.

Oleh itu, aku mahu memikat lelaki berusia antara 30-35 tahun, bujang, punya banglo mewah di PD, kondominum mewah di Ampang, berkereta BMW dan punya peratus saham terbesar di syarikat-syarikat multi-nasional Malaysia~

Materialistik!

Ahad, 12 Ogos 2007

Wad 6C, Hospital Amp_ng

Malam minggu tadi, di mana malam setiap muda-mudi bersuka-ria, merempit, menari di disko dan pergi Pasar Malam Jalan TAR. Menghabiskan masa muda dengan sia-sia. Mencari segala keseronokan di dunia selagi bernyawa. Itu kenyataannya.

Aku, malam minggu itu, tergigil-gigil menahan kesejukan dalam kedinginan wad 6C, hospital Amp_ng. Meneman mak. Di mana pada malam minggu itu adalah giliran aku.

Mak, secara fizikalnya nampak sihat (Alhamdulillah). Tapi tidak dibenarkan pulang ke rumah untuk pemeriksaan lanjut jantung yang tidak stabil denyutannya. Mak merungut-rungut kerana tidak suka masakan hospital yang kurang masin, malam yang dingin dan tak dapat menonton Sembilu Kasih.

Aku bawa tv kecil yang mencari siarannya seperti mencari frekuensi radio dan menayangkan gambar hitam putih. Untuk mak tonton siaran tv slot cerekarama kegemarannya. Malam itu ditayangkan Cinta Si Rempit. Mak menonton, aku baca Smoke & Mirror hasil Neil Geiman yang aku pinjam.

Mak baring membelakangkan aku untuk menonton tv. Sesekali dengar tawanya. Jam sudah pukul 11:30pm. Senyap. Aku jenguk mak yang rupanya sudah tertidur. Aku tutup tv dan sambung membaca. Penghuni katil lain di bilik berhawa dingin kelas dua itu sudah lama nyenyak. Aku mengantuk. Sangat. Tetapi belum boleh lelapkan mata. Sejuk yang membelenggu.

Sebelah katil emak kosong. Tidak berpenghuni. Siang tadi, ayah suruh aku tidur di situ. Aku berfikir-fikir. Aku telah menyusun tiga buah kerusi untuk dijadikan katil aku malam itu. Katil di sebelah nampak lebih selesa dan menggoda aku untuk tidur di atasnya malam itu.

Aku sepatutnya tidak berfikir panjang. Jika aku tidak fikirkan katil itu pernah digunakan oleh orang yang tiada di dalam dunia ini, katil itu pernah diduduki oleh orang yang diambil nyawanya dan tidak terbayang-bayang cerita The Eyes. Nescaya, aku selesa tidur dan tidak terjaga dari tidur 2 jam sekali!

Mak? Alhamdulillah sihat. Boleh balik hari Isnin. Syukur.

Sabtu, 11 Ogos 2007

Zaman Muda yg Berlalu

Kawan aku bilang sama aku. Bil telefon yang dia bayar waktu zaman dia bercinta dahulu, jika kumpul boleh jadi down payment sebuah kereta keluaran nasional yang mempunyai cc rendah. Tapi, malangnya duit itu habis di bil-bil telefon.

Tapi bodohkah dia waktu itu? Sepertimana bodohnya aku. Zaman muda dan bercinta dahulu memang bodoh pun. Bil telefon aku juga pernah cecah ratusan ringgit waktu itu. Waktu duit masih bukan kepentingan untuk aku sebab cinta itu penting dari segalanya. Uwek!

Tapi zaman itu telah berlalu. Zaman muda. Zaman bodoh. Zaman bercinta gila babiss! Sekarang aku lebih dewasa, lebih matang, lebih pandai dan lebih materialistik. Kan? Ya. Materialistik. Sebab aku mahu sepasang Jimmy Choo di dulang hantaran peminangan dan berlian di cincin yang bakal disarungkan ke jari manis aku. Haha. Aku gurau saja.

Ya. Aku bukan muda sangat pun. Umur seperti aku ini, mak aku bilang dia sudah punya anak dua. Eleh! Bukan susah sangat buat anak pun. Saja nak provok aku agar kahwin cepat. {Lari masuk bilik. Kunci bilik dengan tiga mangga solex. Pasang radio kuat-kuat, bilamana mak buka mulut dan mahu bercerita tentang kahwin}

Ops. Ini bukan entri tentang kahwin. Ini entri tentang zaman bercinta waktu muda lagi bodoh. Zaman itu, yang bodoh lagi tuli, tak peduli mak dan ayah menjeruk rasa menahan marah bila menerima bil telefon yang boleh beli beras 12 kampit untuk makanan sekeluarga.

Argh! Rasa nak hentak-hentak kepala kat dinding biar dinding sama kepala pecah jadi debu.

Sekarang tak sama macam dulu. Ia dah berlalu. Sekarang ini, masa untuk menerima segala pembalasan atas kejahatan yang pernah aku lakukan.

Uhuhu.

Jumaat, 10 Ogos 2007

Bloody Temper

Oh. Please!! I really need help. Professional help maybe. To control, reduce my temper. My bloody hot temper! I really don't want to get angry easily. I feel bad after that. Really bad~

Take a deep breath.

Sigh

Khamis, 9 Ogos 2007

Entri tertangguh

Uno {Sejarah}

Tiap-tiap hari di berita TV diselitkan segmen Wira Malaysia. Yang secara tak langsung membawa penonton menonton sejarah kejayaan Malaysia.

Terasa macam duduk dalam kelas Sejarah. Cikgu Syarifah bercerita tentang profil wira-wira yang berjuang untuk tanah air.

Ye. Aku tahu. Moralnya : Jangan lupakan sejarah Negara. (Tiba-tiba blog aku ada moral pula?)

Akan tetapi. Bekerja di sini mengajar aku betapa sejarah itu penting juga.

"Encik, data-data yang lama dalam sistem ini nak buang ke? Bukan pakai pun."
"Eh, mana boleh. Penting tu. Kita nak tahu dulu-dulu punya cerita menerusi data-data itulah!"
"Oooh"

See. Pentingkan sejarah?


Dos {Stilettos}

Aku sangat suka kasut. Stilettos terutamanya. Ada dua pasang stilettos di rumah dan sepasang di pejabat. Selalunya pakai sewaktu pergi kenduri atau beraya di rumah sanak saudara dan rakan-rakan. Di pejabat pula aku menyarung stilettos waktu mesyuarat atau ada acara penting. Manalah tahu.

Tetapi, untuk memakai stilettos, tidak boleh naik lrt, bas dan mana-mana pengangkutan awam yang lain. Merbahaya untuk kesihatan. Stilettos juga tidak sesuai dipakai sewaktu membeli-belah atau bertemu-janji dengan teman-lelaki dan menonton wayang.

Pakai stilettos yang tingginya 2 inci itu hanya ke majlis makan malam, mesyuarat, kenduri kahwin dan majlis-majlis yang memerlukan kau tenang-tenang, berjalan perlahan-lahan dan menikmati makanan.

Jadi, kenapa wujudnya perumpamaan 'Kecantikan melalui penderitaan'? Karut!

Rabu, 8 Ogos 2007

Bait yang hilang

Kadang-kadang bila terlalu lama tidak menulis.

Dan idea yang melimpah-ruah di kotak ingatan.

Namun tidak dapat dimuntahkan ke atas skrin putih.

Kursor yang berkelip-kelip menanti input dari papan kekunci.

Terkakunya jari-jari.

Bait-bait itu. Hilang di sini.

Damn!

Selasa, 7 Ogos 2007

Bukan Orang Suci

Dahulu, zaman mak-mak kita dulu. Membicarakan tentang sek*s adalah taboo. Sesiapa yang bertanya, nenek-nenek kita akan membeliakkan mata, mengutil peha dan paling dasyat, dicili mulut mereka yang lantang bertanya.

Satu artikel aku baca semalam; mengetahui perkara-perkara sek*s pada zaman dahulu boleh merosakkan kesucian mereka.

Alangkah malangnya. Aku bukan lagi orang suci~

Khamis, 2 Ogos 2007

Perangkap Hujan

Hujan yang membasahi setiap inci tubuhnya yang cuma bersalut kebaya berwarna merah menampakkan lekuk tubuh seorang wanita. Mata lelaki jalang yang memerhati berdoa agar dia tidak berhenti di situ atau mungkin berharap kebaya itu luruh dengan sendirinya.

Dia berdoa mata lelaki-lelaki itu agar buta dari melihatnya!

Rabu, 1 Ogos 2007

spider

Technorati Profile

Cerita Lama Amyz