Isnin, 8 Oktober 2007

Kemaafan Dendam Terindah

Bulan Ramadhan bulan mulia. Bulan Syawal pula untuk bermaafan (walaupun sepanjang tahun, kita boleh saling maaf bermaafan, tetapi Syawal menjadi kes istimewa). Mencari redha. Menyuci dosa.

Aku selalunya yang memendam terlalu lama. Menyimpan amarah di dalam jiwa. Menjadi barah dendam yang memakan hati, hari demi hari. Tanpa aku sedari ianya hanya menyakiti diri aku sendiri.

Sedangkan melepaskan segala yang telah berlalu itu rupanya melegakan. Menenangkan jiwa. Menghapuskan prasangka. Menyucikan dosa.

Dia menghantar e-mail pada saat amarahku di tahap surut hampir hilang. Memohon maaf. Dia sanggup meletakkan ego di bawah kaki dan yakini aku - memaafkan dosanya yang paling menyakitkan hati aku. Mencederakan emosi. Mengubah diri aku - menjadi pendendam agung.

Aku tewas dalam kelembutan. Nyatalah dendam aku tidak berpanjangan. Dendam yang pernah membuat aku terfikir sehingga sanggup menghapuskan dia dari muka bumi. Akulah sebenarnya yang berdosa. Ampuni aku.

Sempena bulan Ramadhan mulia ini dan Syawal yang bakal menjelang, aku redha memaafkan segala dosa-dosa kamu terhadap aku. Aku redha demi ketenangan jiwa serta menyucikan dosa.

Aku mahu jadikan dendam aku indah dengan kemaafan.

4 comments:

The Miruxx 8 Oktober 2007 7:23 PTG  

Lagi Lagi Ayat Terluka. Oh ampun...

Amy Z! 9 Oktober 2007 8:59 PG  

Tifani : wa ni melankolik. hahaha. :-)

13may 9 Oktober 2007 4:10 PTG  

hehhe....sadis betui aku baca...

hahha ahhaha hahha :D

btw,
Selamat Hari Raya
maaf zahir batin...

Amy Z! 10 Oktober 2007 12:32 PG  

13May : Ahahaha. Itulah. Aku ni garang tau. :-p

Selamat Hari Raya juga. Maaf zahir-zahir. Ehehehe.

Cerita Lama Amyz