Isnin, 3 September 2007

Kembali

September dah datang. Dah habis ganti puasa? :-)

Kursus tiga hari mengajar aku tentang keyakinan diri dan menetap matlamat masa depan. Dan, aku dapat tip-tip percuma dari fasilitator bagaimana mahu mendapatkan teman lelaki seramai 20 orang. Wow! Aku tak mahu cuba. Tarikan seksual aku dah cukup tinggi untuk dapatkan perhatian seorang lelaki setiap hari. Haha. Aku riak sahaja. Bukan betul pun. Jangan percaya sangat.

Sepatut-patutnya aku ke pejabat pada hari Khamis. Tetapi berita duka aku terima seawal pagi itu, isteri busu aku, adik ipar mak aku, ibu susuanku telah pulang ke rahmatullah. Innalillah hi wa ina ilaihi ra ji'un. Akibat tekanan darah rendah. Aku bercuti hari Khamis. Aku berkabung sehingga hari Merdeka.

Aku tidak ke Dataran atau KLCC atau Ikano Power Centre atau Putrajaya untuk menyambut Merdeka dan memuja bunga api. Tambahan pula, ayah bekerja di Dataran, untuk siaran langsung RTM. Bayangkan jika aku membonceng mat rempit dan terserempak dengan ayah di Dataran, bagaimana agaknya? Mujur aku fobia dengan motor dan aku benci Mat Rempit. Maka, tiadalah adegan drama yang terjadi di situ, di malam Merdeka itu.

Banyak perkara aku mahu cerita. Tetapi aku perlu selesaikan perkara penting sebelum aku mula menulis tentang cerita aku. Lagipun jika aku ceritakan semua, esok lusa aku sudah ketandusan idea. Jadi, tunggulah sehingga esok dan sambungan-sambungannya lusa, tulat dan seterusnya. Lagi pula Tuhan suka pada orang yang sabar, kan? ;-)

0 comments:

Cerita Lama Amyz