Selasa, 21 Ogos 2007

Semua Itu di Sini

"Semua itu di sini," Ujar kawan aku, Cik A dengan jari telunjuk menunjuk kepalanya, merujuk kepada otak.

Aku faham maksudnya. Walaupun tiap kali dia quote ayat tersebut dalam situasi apa pun, kami akan tertawa.

Lalu teringat satu cerita. Tentang seorang lelaki yang menaiki keretapi dan keretapi itu tergelincir dari landasan. Dia terperangkap di dalamnya. Dia ingat dia tempat yang dia terperangkap mungkin dekat dengan dandang keretapi, kerana dia terasa sangat panas. Dia berkata dalam hatinya, matilah aku kejab lagi. Panasnya. Panasnya. Berulang-ulang kali. Akhirnya dia mati.

Sekumpulan penyelamat menemui mayat lelaki itu merasa pelik bagaimana lelaki boleh mati hanya kerana terperangkap di dalam tempat barang.

Semua itu di sini, ujar kawan aku menamatkan cerita sambil menunjuk jari telunjuk di kepalanya, memberi maksud yang perkara boleh terjadi mengikut apa yang kita fikirkan.

Kita perlu adaptasi perkara-perkara positif di minda setiap hari. Jika fikir negatif saja, negatiflah yang kita terima. Nama samarannya ialah keyakinan diri.

Dahulu. Zaman bercinta dahulu. Aku pernah berkata setiap hari, setiap minit bilamana teringat pada si dia, yang si dia akan meninggalkan aku. Satu hari ianya menjadi kenyataan. Menyesal tak sudah. Haa.. itulah natijahnya berfikir negatif.

Begitulah. Aku mahu fikir yang positif sahaja. Setiap hari. Kata pada diri sendiri. Tanamkan dalam minda. Yang aku ini bijaksana, cun, comel, bergaya, slim, bf-tak-akan-cari-gf-lain dan lain-lain lagi. Kan? ;-)

Kawan aku, Cik A mengadu pada kami. Dia rasa sakit perut, lemah badan, sakit pinggang dan lain-lain simptom PMS. Aku pandang dia sedikit simpati, selebihnya tak berapa simpati.

"Semua itu di sini. Cik A. Di sini." Jari telunjuk aku menunjuk kepala aku depan-depan muka dia.

Haha.

2 comments:

.vvy|na. 21 Ogos 2007 5:01 PTG  

lama sungguh akak bercuti eh. seronok? :p

Amy Z! 22 Ogos 2007 3:21 PTG  

cuti-cuti mesia. bawak nieces & org jauh jalan2. hihi. :-)

Cerita Lama Amyz