Isnin, 4 Jun 2007

3Some

SATU.
Malam MASKARA berjaya. Alhamdulillah. Aku membaca Gadisku, nukilan Nureffa dari naskah Pink Platun. Aku pembaca naskah yang pertama. Sangat gementar. Naik pentas buat kali kedua setelah dipujuk-rayu oleh PanahArjuna untuk berduet membaca novelnya 40 Lukisan Hati. Masih gementar waktu itu.

Aku telah update cerita MASKARA di Pink Platun di sini berserta gambar.

Detail di blog Mat Jan. Ini linknya.


DUA.
Kenduri kahwin di Klang. Nasib tak sesat jauh sangat, sehingga ke Pelabuhan Klang misalnya. Alhamdulillah, selamat sampai dan makan dengan best sebelum Nida di-ngorat oleh seorang tetamu (saudara pengantin) yang datang. Mengorat, tapi tak minta no telefon? Apakah motif? Hahaha.

Kenduri Kemat sempat aku hadir. Dari Klang ke Sg Plong, perjalanan memakan masa sejam sahaja. Ikut highway Guthrie - di mana di tol pertama highway itu, Nida kematian enjin kereta, waktu niat jahat aku mahukan nombor telefon tol-gate-guy yang cute itu.

Dapat ambil gambar Kemat & wife yang comel serta dapat jumpa Neezie. Oh, handsome juga orangnya. Hihi.


TIGA.
Ini kali entah ke-berapa, kereta diekori oleh lelaki-lelaki yang melucukan (menakutkan). Kali ini, kereta Nida. Di Jalan Ipoh, kereta kami diekori oleh Waja sehingga ke Sentul - rumah Nida. Semata-mata lelaki-lelaki itu mahukan nombor telefon. Gila! Baik aku dan Nida, tidak berikan nombor telefon sewenangnya.

Kerja gila, aku sifatkan lelaki-lelaki seperti ini. Begitupun aku kagum keberanian mereka mengekori sehingga mana-mana untuk dapatkan nombor telefon. Tak takut di-reject barangkali. Atau sekadar mahu menguji akal si gadis sama ada mahu memberi nombor telefon sewenangnya atau sebaliknya.

Atau lelaki seperti ini mahu sekadar mencuba nasib. Mahu mengorat bukan dengan cara yang klise seperti bertanya, jam berapa sekarang. Lelaki berani seperti ini, kadang-kala aku takut juga. Jika diekori, aku selalunya cari jalan membelok dan dia terlepas untuk mengikut. Tambah jika drive seorang diri. Bahaya beb! Uh, ngeri~

0 comments:

Cerita Lama Amyz