Selasa, 22 Ogos 2006

Penderma Darah Yang Pening

Hari ini, Pusat Darah Negara telah membuka kaunter untuk menderma darah untuk kakitangan tempat kerja aku. Aku tiba-tiba rasa teruja nak menderma darah. Yelah, nak derma duit, duit tak berapa ada sangat. Derma darah bolehkah dikategorikan sebagai amal jariah?

Dulu masa belajar, kat kolej ada juga PDN datang buka kaunter. Masa tu aku teringin nak derma darah. Malangnya masa itu berat badan aku tak cukup 45kg. Kecewa tak dapat derma darah. Gembira sebab tak kena cucuk dengan jarum. Muahaha.

Aku dan Za pergi ke dewan untuk derma darah. Dapat angka giliran no 26. Lamanya nak tunggu, rasa nak cancel pun ada juga. Aku tak kisah tengok-tengok darah ni. Tapi aku agak fobia dengan jarum. Uhuhu.

Sampai giliran, aku diarah timbang berat badan. 50kg. Layak sangat nak menderma. Check jenis darah - darah A. Woo.. excited lak bila tau jenis darah. Ehehe.

Lepas check jenis darah, tekanan darah, kendian dapat satu buku kecil warna merah. Kemudian barulah kena baring kat kerusi. Nervousnya time tu! Tangan aku sejuk. Badan aku pun seram je bila tengok jarum menembusi kulit. Ngerinya. Aku dah start rasa lain macam. Rasa macam kena sedut je darah aku.

Aku start rasa pening. Aku tanya nurse, kalau pening ok ke tak? Nurse tu cakap, kalau pening, kita stop ye? Nurse tu pun stopkan pendermaan darah aku. Tapi, darah tak penuh lagi. Tinggal suku je lagi beg tu. Rasa kecewa lagi. Aku kena baring lama sikit - takut kalau aku terus bangun nanti pitam pulak.

Lepas dah rasa ok, aku ngan Za diberikan milo, biskut, kek dan air soya serta sijil penghargaan. Ehehe. Rasa bersalah lak terima sijil tu sebab derma tak abis.

Uhuhu~ kecewanya..

0 comments:

Cerita Lama Amyz